Saturday, March 14, 2009

Kisah Sang Puaka Bernama Najib

Kisah Sang Puaka Bernama Najib
(Berdasarkan puisi karya Kerajaan Rakyat)

Ku cuba lena, tapi minda terjaga
Mengenangkan anak, apa nasibnya
Hidup di negara, bertuankan puaka

Malam ini, hati masih bergelora
Melihat binatang berbadan manusia
Suatu ketika aku hormati dia
Lantaran bicaranya ibarat pujangga

Najib Rosmah Razak Baginda
Altantuya Shariibuu sudah tiada
Dulu puas diusap dan diisap dada
Berkongsi Najib dan Razak Baginda

Terketar lutut terkacip bicara
Najib terkentut bila Rosmah berkata
“Bunuh Tantuya dengan apa cara
Aku izinkan kau menjalang ke mana jua
Janji takta terlepas tiada”


Bicara Najib kepada Razak Baginda
“Aku terperangkap kerana Tantuya”
Maka datanglah akal sang puaka
Aku aturkan C4, kau letupkan dia.

Kini semua sejarah belaka
Najib akan diangkat menjadi ketua
Baginda terlepas dari sengsara
Rosmah akan terus mengumpul harta
Rakyat juga yang berputih mata

Jangan salahkan Tuhan kalau bala menimpa
Isyarat diberi tapi ada rakyat yang lupa
Mengundi umno parti sial bersalut celaka
Musnahlah negara terancamlah agama

2 comments:

Unknown said...

Salam sdr.

Blog kerajaanrakyat adalah blog kenalan cyber saya, cuma yang meragukan fikiran adalah hanya satu soalan. "Adakah anda pasti sebagaimana yang didengari?" Takut juga kalau ianya hanyalah sebagaimana cerita penglipur lara.

Saya ingin percaya tetapi takut!

pendikar gunung kriang said...

Akhbar arus perdana, TV milik kerajaan dan swasta juga dipenuhi dgn cerita penglipur lara. Apa salahnya kita bersantai sambil memilih yang terbaik menerusi kematangan berfikir untuk mempercayai atau menolaknya.

Post a Comment

Pengendali blog tidak bertanggung jawab atas komen yang disampaikan. Komen yang disampaikan adalah tanggung jawab anda sendiri.